Wednesday, January 16, 2013

Everything Happens For A Reason








Keadaan berubah. Begitu juga dengan manusia. Pasti berubah. Apa yang terjadi sometimes memang di luar jangkaan kita. Luar dari perancangan kita. Tapi apa yang pasti, kita sebagai Hamba-Nya hendaklah menerima segala qada’ dan qadar yang ditetapkan oleh Allah dengan redha dan hati yang terbuka. Everything happens for a reason. Memang kadang-kadang pahit untuk ditelan. Lagi pahit untuk dicerna dek fikiran.Tapi, yang pahit itulah ubat. Penawar.




Begitu juga aku. Manusia biasa yang seperti orang lain. Namun tidak sesekali akan aku sama seperti orang lain yang lemah. Aku kuat. Aku sentiasa positif. Walau apa yang terjadi aku mesti redha. Mesti tanamkan dalam diri, ada hikmah di sebalik apa yang terjadi. Mengalah? Tidak sama sekali. Bukan aku. Luaranku mungkin tampak lemah tapi aku punyai jiwa yang besar. Kental. Lagipun, I have my supportive and amazing super mommy. Fret not. Dalam keadaan macam ni she gave me a highly motivatian. Ahh, ummi. Sedari dulu mendidik aku menjadi manusia yang bermotivasi. Mengajar erti hidup. Tak berjaya plan A, we still have plan B. Kalau kita gagal kedua-dua plan kita masih berbaki 24 plan. Bukankah semua alphabet ada 26? Haha. Merepek lagi. Bangga memiliki ibu sepertinya. Sungguh.




Jalan hidup seseorang ada dua. Sentiasa dua. Pendek atau panjang. Baik atau buruk. Berjaya atau gagal. Yang ingin diketengahkan di sini adalah laluan hidup untuk mencapai satu target. Pendek atau panjang. Kalau pendek? Cepat sampai ke destinasinya. Berjaya capai target. Alhamdulillah. Sangat pantas. Sungguh mengagumkan. Kalau panjang? Lambat sampai ke destinasinya. Berjaya capai target. Banyak pengalaman. Mashaa Allah. Ada hikmahnya. Alhamdulillah. *if you know what I mean*



Hmmm. Kata cikgu Matematik sekolah rendah aku dulu. Problem ini skema jawapannya adalah 24. Kemudian Ali diminta menulis jalan kira di papan hitam. 20+4=24. Betul. Abu pula diminta menulis jalan kiranya. 14+10=24. Pun betul. Jalan kira anda mungkin berbeza tetapi anda berjaya mencapai apa yang dikehendaki soalan. Ingat, jalan kira mesti logik. Analoginya, begitu juga hidup. Antara kita jalannya pasti berbeza tapi yang penting kita mencapai apa yang kita mahukan. Jalan juga mesti logik. Kalau tak, misalnya Ali dan Abu keduanya ingin menjadi seorang Jurutera. Target yang sama. Ali telah berjaya menamatkan pengajian dalam Ijazah Sarjana Muda Optometri. Abu pula menamatkan pengajian dalam Ijazah Sarjana Muda Kejuruteraan Mekanikal. Siapakah yang akan mencapai target? Tentulah Abu. Hmm. Boringnya analogi. Ahh, cukup melalut pasal jalan. Kembali ke pangkal jalan. Ehh, jalan lagi? Lupakan.
   


Walau apa yang terjadi aku terima sebulat hati. Bersyukur sepenuh hati. Mula bulatkan tekad. Aku redha dengan segala apa yang berlaku. Pasrah. Siapa aku untuk mempersoal apa yang berlaku? Siapa aku untuk menghukum? Aku layak merancang. Boleh merancang. Tapi kena sentiasa ingat, yang meluluskan proposal ialah bos. Ehh, bukan. Yang menentukan ialah Allah. Allah tentu segala. Kena ingat semua tu. Kalau gagal sekali. Rancang lagi. Bangkit kembali. Baiki apa yang pincang. Mungkin aku ada salah dengan Allah. Check diri semula. Muhasabah diri. Pasti ada yang tak kena. Kembali kepada Allah. Tajdid niat kerana Allah. Ya. Lillahi Taala. Dapat pahala free. Bukankah berbaloi?


Andai kata jalan kita sudah betul tetapi kita gagal mencapai target. Please. Stop blaming. Be positive. Itu namanya tiada rezeki. Tapi percayalah. Ada hikmah. Ada sebabnya Allah tak bagi kita berjaya capai target. Kenapa? Pasti ada sebab-sebab tersembunyi. Yang tidak kita ketahui. Mungkin tidak elok bagi kita? Mungkin tak sesuai? Wallahualam. Allah loves you. Our life may not be going the way we planned but it is going exactly the way Allah planned it. He puts the things beautifully. So, keep trusting. Everything happens for a reason. Stop complaining. Keep praising to Him. 



Rezeki Allah itu luas. We don’t have to be judgemental of whatever has written for us. Because Allah knows the best. After all, life is a learning process and it is still a looong way to go. It is okay for us to fall. As long as we get right back up regardless how many times we fall. Our heart may get shattered into pieces or there are scars and bruises all over the body. Do whatever you got to do. Just don’t sink. Each and everyone of us has our own stories to tell, but never to compare. Never. Because the variables will never be the same no matter how hard you try to control it, which explains Allah has His own ways of putting things beautifully. We may not see it. But somehow we can just feel it here . The best thing to do is to believe and have faith that everything will turn out fine. Make sure to love everything that you do because it will keep you going when everything is falling apart.



The red text above is very meaningful ‘lecture’ I got from my Chemistry tutor. Miss Nur Fariza. Mana mungkin aku lupa. Hmm. Feeling better now. Till then. Assalamualaikum. Tak jawab dosa. Kalau jawab sayang!

Thursday, January 10, 2013

Sakit Kafarah Dosa

Assalamualaikum ♥




Sakit? Biasalah tu. Sakit itu penghapus dosa. Itu tandanya Allah ingatkan kita. Allah cintakan kita. Cuba tanya diri. Berapa lama sudah kita hidup dengan sihat? Berapa lama Allah uji kita dengan ujian sakit? Lamanya kan kita hidup di bumi ini dengan sihat walafiat. Jadi, harapnya beberapa hari, beberapa bulan, beberapa tahun yang Allah uji untuk sakit ini janganlah kita sampai mengeluh, berduka lara serta menyalahkan takdir. Sungguh tak patut.


Masalah sakit aku ni dah makan masa beberapa tahun yang lepas. Tapi entahnya kenapa. Mungkin aku tidak ambil serius makanya tahun ini aku dapati ujian sakit ini dengan agak berat. Serasanya, empat tahun lalu sakit aku ni lagi dahsyat. Tapi, aku hanya makan ubat. Bertarung sendiri. Biarlah.


Ehh, kejap. Bunyinya macam kronik benar. Sakit apakah? Hmm. Susah hendak diberitahu. Ringkasnya, sakit puan. Kali ini berpanjangan selama tiga bulan lebih. Sampai satu pagi, aku hampir pengsan. Perut cramp. Kaki cramp. Segala benda yang aku makan pasti keluar semula. Akibatnya, seluruh badan menjadi pucat. Hilang selera makan. Dehydration. Anaemia, sebab kehilangan banyak darah. Pening kepala serta migrain usah cakap. Tiba di unit kecemasan doktor terus masukkan air, inject ubat, scan dan cakap. M****rh*g**. Kena tahan di wad. M****rh*g**? Biasalah tu. Tak, tak biasa. Sebab tak semua orang alaminya. Cerita bab scan best. Alaa, yang macam nak scan baby tu. Orang lain bila pregnant baru scan. Aku dah boleh merasainya. Dua kali. Sebelum scan, gel warna biru diletakkan pada alat scan. Bila ditekap ke perut bahagian rahim rasa sejuk. Yang best bila boleh tengok apa yang ada dalam rahim. Bezanya takde baby lah. Haha. Hmmmm. Lambat lagi.


Sepanjang berada di fakulti. Hadiri kuliah, tutorial setiap hari. Kadangkala sihat. Kadangkala bertarung lawan rasa sakit kepala yang amat. Bertarung lawan rasa nak pitam. Orang lain berdiri tunggu bas. Biasa. Aku berdiri tunggu bas dah rasa nak jatuh. Ahh, duduklah. Mulalah muka jadi pucat lesi. Terdedah saja kepada cahaya matahari lama sikit, sudah mula rasa gelap mata. Rasa pedih kulit. Merah pipi tahan panas. Itu sebabnya aku kurang suka cahaya matahari.


Daki sahaja tangga PALAM yang maha tinggi itu aku sudah semput. Muka dah pucat putih. Kadangkala terdorong ke belakang ingin terjatuh tatkala kali melangkah anak tangga. Sungguh penat. Selama ni susah sekali aku nak dapat sakit kepala serta migrain. Tapi, sejak masuk universiti kepala sudah berjinak-jinak. Pandai sungguh.





Ini dia tangga PALAM. Tangga di UiTM Puncak Alam yang menghubungkan kolej kediaman dengan fakulti. Hari-hari terpaksa lalui. Memang motip untuk semua budak PALAM kurus lah ni gamaknya.



Kata orang, air mineral sangat penting. Kena minum sekurang-kurangnya 8 gelas sehari. Tapi aku, sebotol kecil air mineral yang selalu ada dalam beg takkan pernah habis dalam masa satu hari. Susah sungguh untuk minum air. Tiba masa terlalu dahaga barulah aku minum untuk basahkan tekak. Kadangkala terlupa nak minum dek terlalu sibuk dengan kuliah, lab, kerja yang belum siap apa semua. Teruknya. Aku tak suka air. Tapi inshaa Allah dalam keadaan badan sangat perlukan air ini, aku cuba minum sebanyaknya. Badan ini hanya pinjaman dari-Nya. Mesti jaga dan manfaat dengan sempurna.


Sekarang, aku masih makan ubat untuk tempoh tiga bulan. Then kena buat follow up dekat hospital. Pengajian? Tangguh dahulu. Tunggu hingga aku benar-benar sihat. Doktor Fatimah, Pakar O&G nasihat supaya banyakkan berehat. Ubat jangan lupa makan. Jangan terlalu banyak berfikir. Jangan terlalu stress. Sebab salah satu punca penyakit aku ini ialah stress. Family pula nasihatkan untuk berehat. Jangan fikir sangat pasal belajar buat masa ni. Nenek-nenek serta atuk pula sarankan berubat cara kampung. Ya. Ikhtiar untuk memulihkan penyakit itu wajib. Walau dengan apa cara sekalipun. Berdoa banyak-banyak. Selepas itu barulah bertawakkal. Yang berkuasa menyembuhkan ialah Allah Maha Kuasa. Kita hanya berusaha. Tak putus asa.



Sakit ini buat aku bertambah kuat. Buat aku bersangka baik terhadap Allah. Pasti ada hikmah di sebalik semua ini. Kena yakin tu. Sakit ini juga satu signal supaya baiki hubungan dengan Allah. Amaran supaya tidak leka dan alpa. Everything gonna be alright. Trust him. Inshaa Allah.